4 Kontroversi Terbesar Ponpes Al-Zaytun Indramayu, Terbaru Santri Berzina Denda Rp2 Juta

Sholat Idul Fitri di Pesantren Al-Zaytun yang Campurkan Jamaah Pria dan Wanita

Kamis, 8 Juni 2023 – 11:59 WIB

Indramayu – Pondok Pesantren Al-Zaytun di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat sedang menjadi perbincangan hangat setelah memperboleh santrinya berzina karena dosanya bisa ditebus dengan uang. Hal ini diungkap Ken Steven, mantan aktivis NII di kanal YouTube Herry Pras. 

Ponpes Al-Zaytun yang didirikan Panji Gumilang itu kerap menuai kontroversi. Melansir laman resmi MUI, kontroversi di lembaga pendidikan Islam itu sudah ada sejak puluhan tahun lalu. Kontroversi ini erat dengan doktrin ajaran, afiliasi kelembagaan, dan konsep keagamaan. 

Bahkan, beberapa pihak menganggap bahwa pesantren satu ini sesat dan berbahaya. Nah, berikut adalah beberapa kontroversi yang terjadi di Ponpes Al-Zaytun hingga mendapat kecaman publik lantaran dianggap tidak sesuai dengan ajaran Islam. 

1. Mencampurkan Jemaah Laki-laki dan Perempuan dalam Satu Shaf

Publik sempat dihebohkan dengan sebuah video yang viral di media sosial karena memperlihatkan jemaah sholat Idul Fitri laki-laki dan perempuan digabung. Selain itu, jemaah juga dibuat berjarak dengan salah satu jemaah perempuan berada di shaf paling depan. 

Dalam unggahan tersebut dikatakan bahwa hal tersebut adalah kegiatan perayaan Idul Fitri di Masjid Rahmatan Lil Alamin Al-zaytun Indramayu. Mengenai video itu, perwakilan Kemenag mengatakan, Ponpes Al-Zaytun mengambil dasar hukum Surat Al Mujadalah ayat 11. 

Halaman Selanjutnya

2. Adzan Nyeleneh

img_title

Sumber: www.viva.co.id